Nonton Konser Jadi kencan ideal seharusnya

momen yang jarang terjadi di Pekanbaru, sebuah konser akbar yang mendatangkan artis terkenal tingkat nasional, Soundrenaline namanya, sudah gak asing lagi ditelinga kita pastinya. Katanya sih udah 3 tahun gak pernah diadain di pekanbaru, terakhir taun 2008 gitu. katanya juga taun ini cuman di pekanbaru diadain gak ada di kota lain di Indonesia. kemeriahan dan euforia soundrenaline sudah merajalela sebulan sebelum acara dimulai sebenarnya. Antusias orang pekanbaru yang bisa dibilang jarang disambangi sama acara gede kayagini udah keliatan dari obrolan-obrolan baik itu di jejaring sosial kaya twitter dan facebook atau kaya pas lagi ngobrol-ngobrol santai di kampus. Saya yang notabene menyukai musik dan salah satu yang haus dengan hiburan di Pekanbaru ini, tentu saja tidak menyianyiakan kesempatan luar biasa kayagini. setelah mengumpulkan masa yang semuanya teman-teman kampus kami pun berangkat bersama pake motor menuju lokasi konser di sekitaran Hotel Labersa.

Kita masuk bareng-bareng sekitaran jam 3. belum fokus ke konsernya sih karena yang nampil baru band-band lokal gitu, dan agak kurang suka juga sama jenis musik mereka, jadi waktu pertama masuk saya cuma liat-liat stand komunitas gitu dari fotografi, urban art, musik, sama merchandise. dari fotografi saya tertarik sama pameran lomografi, ada galery hasil foto sama jenis kamera lomo yang keren-keren sumpah. terus di stand merchandise ada clothing-clothing lokal gitu yang keren-keren juga barangnya, kalo di stand urban art ada komunitas yang namanya KPK (Komunitas Pecinta Kertas), hasil karya anak-anak ini nilai seninya layak banget dikasih 4 jempol. dari kertas-kertas sisa gitu dibuat karakter kartun, tokoh, sama arsitektur yang mirip banget sama bentuk aslinya. nah kalo stand musik ini yang paling menarik menurut saya, dimulai dengan komunitas beatbox indonesia yang beraksi melantunkan bermacam musik cuman pake keterampilan suara dari mulut aja, sampe ngejam band2 bintang tamu sama Dj gitu, keren lah pokonya betah benget diem disitu.

hari pun menjelang sore, band-band bintang tamu mulai satu persatu perform di panggung yang ekstra gede, total ada 3 panggung dan semuanya keren-keren dekornya. emang biasa sih di skala konser sebesar ini menyediakan lebih dari satu panggung karena emang artisnya juga banyak. jadi buat kita penonton meski pilih-pilih band mana yang mau di tonton karena 3 panggung tuh main bareng dengan bintang tamu yang keren2 semuanya. alhasil kitapun mencar-mencar karena minat kita beda-beda dan punya band favorit yang beda-beda juga.

Saya pribadi punya band favorit waktu nonton soundrenalin kemaren. dari urutan nampilnya pertama ada Deadsquad, Netral, Rif, BIP, Gigi, Naif, terakhir Slank. cuman pas mereka nampil saya bisa bener bener menikmati konser. lepas rasanya bisa jingkrak-jingkrak dan teriak-teriak sesuka hati. apalagi pas BIP main bawain lagu barunya gila merinding banget dibuatnya. saking semangatnya suara abis sampe serak banget rasanya.

Inti posting ini sebenarnya mau membahas tentang kebimbangan saya saat dihadapkan dalam 2 pilihan antara menonton konser full have fun gila-gilaan bareng temen-temen atau melancarkan Pendekatan dengan seseorang yang sedang saya suka saat ini tapi dengan konsekuensi ruang gerak agak terbatas. banyak intervensi dari teman yang lebih merekomendasikan saya untuk mengajak si doi ikutan nonton konser. tapi setelah dipikir-pikir kondisinya gak memungkinkan buat ajak dia kesana. dari muali kondisi medan yang dari parkiran ke tempat konser jauhnya naudzubillah, terus acara yang selsenya sampe tengah malem, sama orientasi saya yang dari awal memang pengen gila-gilaan, lepas semua penat yang udah numpuk di otak. akhirnya keputusan full have fun saya ambil. dan memang ada sisi positifnya saya gak jadi pergi sama doi. kita baru pulang jam 3 pagi, terus badan bau banget kaya tukang becak, terus semua momen di konser bisa saya nikmati sepenuhnya. tapi disisi lain liat orang-orang yang pada bawa pacar kesana juga bisa have fun ternyata. malah terasa nikmatnya kebersamaan bareng orang yang terkasih saat menyanyikan lagu cinta bersama-sama. sempet nyesel juga pas momen penutupan ada kembang api yang indaah banget. coba aja dia disini pikir saya pada waktu itu. seorang teman juga sempat-sempatnya berkelakar coba aja tadi lo bawa cewe tuh, terus tembak pas sebelum kembang api. kalo dia nerima dan kalian jadian langsung disambut sama kembang api kan keren tuh.. kepikiran juga sih, keren emang romantis lagi, hehe. tapi toh udah kejadian gak bisa diulang lagi waktu, kencan ideal dengan nonton konser sebenernya udah biasa waktu saya masih di bandung. ajak pacar ke konser punya sensasi tersendiri emang. sama si doi sekarang masih gak jelas sih, saya terlalu pasif rasanya. ada rasa sebenernya apalagi liat pribadi dia yang sederhana dan supel enak diajak ngobrol. tapi disisi lain ada rasa yang nahan gitu, lagi males pacaran rasanya cuman klise buat menutupi kebodohan saya mengerti tentang arti hubungan pacaran itu sendiri. kurang sensitif dan terlalu cuek juga salah satu sifat saya. semoga aja dia ngerti, dan semoga aja saya bisa mendapatkan akhir yang baik.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s